Wednesday, September 16, 2020

Temujanji Doktor 14/9/2020

Temujanji doktor datang lagi. Selepas 9 bulan ,rutin ini tetap ada walaupun temujanji seterusnya adalah setahun lagi. Selepas ambil darah maka menunggulah untuk berjumpa doktor. 3 jam menanti untuk mendengar nasihat dan laporan. 2 keputusan yang perlu perhatian. Tahap kolestrol adalah 5.7 yang aku kira baik. Rupanya masih ditegur doktor kerana LDL masih tinggi. Kedua, buah pinggang tinggi bacaan kreatinin agak tinggi. Doktor pesan, jangan ambil apa2 yang ubat,suplemen yang dikatakan boleh membantu fungsi buah pinggang. Malam nya, aku pun cuba lah berubah. Makan ikan siakap stim limau dan nasi serta sup sayur. 

Saturday, July 11, 2020

Mekar

Sesuatu yang menjadi kenangan boleh jadi manis dan pahit. Ia telah berlaku dan tidak akan kembali. Hargailah saat² itu kerana ia adalah warna warni dalam kehidupan. 
Bila pulang ke kampung maka kenangan itu pasti menjelma dan sentiasa mekar di jiwa. 
Mari kita tulis lagu bagi mengimbau saat² itu.

Apa tajuk dan diletakkan? Saya ambil tajuk Mekar. Apa maksud mekar ye. Mekar kita definisi sebagai sesuatu yang berkembang tumbuh.

Jom mulakan rangkap pertama

Sekian lama ku tinggal kan
Saat dan waktu yang berlalu
Detik yang terus berputar di paksi
Tidak sedikit pudar di ingatanku

Indahnya waktu yang berlalu
Kenangan mengusik dalam jiwa
Siang dan malam penuh bermakna
 Bersama keluarga dan sahabat tercinta

Purnama demi purnama 
Kenangan demi kenangan
Semua itu mekar di kelopak hati ku
Tiada dapat kulupakan

Purnama demi purnama
Kenangan demi kenangan
Mekar subur membina jiwaku
Oh ku rindukan waktu yang berlalu

Biarkan lah setiap yang mekar
Terus berbunga harum di hati
Sentiasa subur dan mewangi
Untuk selamanya

Monday, June 8, 2020

Di atas Sejadah

Di atas sejadah di malam yang sunyi
Bersama malam yang panjang
Insan yang lemah jiwa dan raga
Mencecahkan dahi di dalam sujudnya

Menginsafi setiap langkah yang silap
Mensyukuri segala pemberian Ilahi
Memohon ampun sambil menadah tangan
Suara yang halus mengharap keredhaan

Di atas sejadah ini luas rahmatnya
Di atas sejadah ini ada keampunan
Di atas sejadah ini diterima pengharapan
Kerana dekatnya hamba dengan Pencipta

Dia lah tuhan yang Maha pengampun
Mengampuni sesiapa yang memohon kepadaNya
Dia lah tuhan maha pemberi
Memberi sesiapa yang menghajati
Di setiap akhir malam yang sunyi
Bagi setiap insan yang sudi


Monday, May 25, 2020

Sakit perut di 2 Syawal

Selepas selesai makan malam dengan berlaukkan tomyam dan ikan pekasam aku berehat seketika. 3 biji karipap mini ditambah selain daripada teh o lemon. 
Sambil melabuhkan badan di katil, perutku terasa lain macam. Memulas dan memulas. Aku cuba sapukan minyak angin tetapi ia semakin teruk. Setiap kali aku terlenapun hanya sekejap sahaja. 
Perut oh perut. Aku ambil hydrosol mengharapkan kesakitan berkurangan. 
Jam pukul 2 tetapi sakit masih disitu. 
Aku ambil sedikit air zamzam dan disusuli dengan madu.

Sakit masih belum pulih. Pukul 4 pagi,aku ajak isteri ku ke hospital Kajang.

Harapnya sakit akan berakhir

Saturday, May 16, 2020

Hari Guru 16 Mei 2020

Guru.... 
Aku juga guru....
Tolong ingat kan aku....
Jangan biarkan aku alpa ...
Tugas ku sarat dengan amanah
...

Guru...
Aku juga guru...
Aku menjaga kanak²...
Aku mengajar remaja² kita...
Bantulah aku tunjukkan jalannya...

Guru...
Mari kita raikan...
Hari Guru untuk kita semua...
Yang menjaga dan mengajar mereka...
Ilmu yang penuh harapan baharu....

Guru...
Jangan kita terpesong matlamat dan tujuan...

Guru...
Selamat Hari Guru...
Ikhlas lah memberi agar ilmu akan menjadi benih...
Menyuburkan jiwa anak merdeka...
Mereka tidak ingin menjadi penyebar fitnah yang melata...
Mereka adalah harapan negara..
Membina negara bangsa agar terus berwibawa...

Tersalah ajaran membawa porak poranda...
Terlajak berbicara tidak masuk ia ke dada....
Terbuang ikhlas mu tersungkur lah mereka...
Tergesa² menghukum yang tertinggal hanya dendam sahaja...

Yang kita mahu jaga adalah pekerti mereka
Yang kita mahu ajar adalah ilmu kepada mereka
Yang kita mahu didik adalah jiwa mereka
Yang kita mahu lihat adalah kejayaan mereka

Kita? 
Kita gembira dengan pekerti mereka
Kita bangga dengan pencapaian mereka
Kita kagum dengan kehalusan jiwa mereka
Kita masih tetap guru biar siapa pun mereka 

Jika mereka lemas dan Tak bermaya kita akan sesak nafas juga... 
Jika mereka gagal kita turut kecewa...
Kerana sepatah ilmu diberikan maka mereka telah layak mendoakan kita dalam doa mereka.

Guru..
Terima kasih guru...
23 Ramadan 1441H
16 Mei 2020

Wednesday, May 13, 2020

2 hari menjadi tokey kuih

Bila jumpa gu yang jadi kerja ( Bila jumpa kawan yang sekufu) maka jadilah banyak perkara yang boleh dilakukan.

Semalam kami bersama² rakan pejabat menyediakan juadah berbuka puasa. 

Kami sediakan butir nangka. Berpakat lah kami sama² menguli tepung pulut dicampur sedikit tepung gandum. 
Kuahnya disediakan oleh ibu seorang kawan pejabat. Apa lagi, itulah kali pertama belajar dari menguli tepung sampai ke bungkus. Dapat lah 15 biji seorang untuk dibawa balik untuk juadah berbuka.
Hari ini, kami berpakat buat onde² pula. Alhamdulillah menjadi dan dapat disediakan kepada 20 staf. 

Nikmat mana lagi yang tidak Kita syukuri. Salam malam ke 21. 

Tuesday, May 12, 2020

Tema Hari Guru 2020

Satu Kupasan Ringkas Tentang Tema Hari Guru 2020.

Tema Hari Guru 2020 yang dimuat naik oleh KPPM iaitu “Berguru Demi Ilmu, Bina Generasi Baharu” adalah sangat menarik untuk dikupas tanpa melihat kepada hasrat KPM sendiri. Biarlah KPM yang menjalankan tanggung jawab mereka untuk memastikan tema ini disuntik ke dalam jiwa murid-murid melalui guru di sekolah.
Berguru demi ilmu adalah detik yang biasa dicapai oleh orang dewasa setelah mereka melepasi asas-asas dalam kehidupan. Kita mengambil contoh, seorang Ketua Setiausaha Kementerian sebagai insan yang pernah menjadi murid dan menjawat jawatan tertinggi dalam bidang pentadbiran awam. Ada dalam kalangan mereka mula belajar mengaji quran dengan guru di Pusat Pengajian secara formal. Ketika ini umur mereka sudah mencecah 50-an yang kalau diambil kira sepatutnya mengaji quran ini adalah asas atau tapak pertama kehidupan. Adakah mereka tidak mengaji dulu dengan tok guru semasa mereka masih kecil atau dibangku sekolah? Ini lah bagi saya mengapa tema kali ini memilih frasa begitu. Berapa kerat kita berguru demi ilmu semasa bersekolah dahulu? Walaupun kadang-kadang saya fikir macam tiada pahala pula kerana kita disuruh belajar kerana Allah. Mungkin ini jalan pertengahan dengan mengambil kira situasi negara. Perkara ini boleh dibincang oleh pakar dalam bidangnya.
 Mengupas maksud Berguru demi ilmu bagi seorang murid bermula di sekolah rendah bermakna kita dalam usaha  untuk mengubah landskap pendidikan di negara ini. Apa yang dihasrat dalam Falsafah Pendidikan Negara adalah untuk membina insan yang seimbang dari segi jasmani, emosi, rohani dan intelek. Berguru demi ilmu untuk jasmani yang seimbang bermula dari gaya hidup yang sihat. Apakah keperluan Gaya Hidup Sihat (GHS) untuk tempoh 6 tahun bagi memastikan mereka akan mendapat ilmu tentang kesihatan fizikal. Mungkin ada keperluan untuk menukar subjek PJPK  kepada Kesejahteraan Fizikal (KF) untuk Tahun 1 – 6.  
Ujian SEGAK adalah sebahagian daripada apa yang ada tetapi nampaknya kita perlu tambah dan membuat modifikasi kepada masa 6 tahun mereka di sekolah untuk mencapai satu tahap di mana mereka dapat mengaplikasikan ilmu dalam kehidupan seharian. Selepas itu, mereka akan naik ke tingkatan 1 – 5. KF yang diperlukan adalah mendalamkan kefahaman sehingga mereka mampu mencipta aktiviti yang dibina hasil daripada kefahaman mereka dalam bidang kesihatan fizikal. Kita tidak perlu lagi memasukkan semua jenis sukan ke dalam buku teks sekolah. Saya suka untuk melihat bagaimana suasana aktiviti fizikal di sekolah adalah hasil ajaran guru di dalam kelas yang mana pengetahuan guru KF amat membantu mereka membuat analisa tentang gaya hidup sihat.
Berguru demi ilmu juga menjadikan murid-murid lebih cakna tentang emosi diri. Mereka perlu diberikan input yang sesuai untuk mengawal emosi. Kita bukan mengundur tetapi melihat kembali zaman 70-an adalah sangat memberi kesan kepada peningkatan emosi murid-murid. Banyak aktiviti dijalankan yang memberi kesan emosi yang sangat baik kepada anak-anak murid. Jika kita bertanya kenapa sekarang cerita Korea lebih disukai berbanding cerita Inggeris? Manusia suka kepada kesan emosi kepada mereka berbanding cerita peperangan zaman moden yang kadang-kadang semuanya menggunakan kesan khas semat-mata. 
Elemen kesusasteraan dan seni perlu ditambahbaik dalam konsep Berguru Demi Ilmu kerana dari aktiviti beginilah kita menyentuh jiwa halus manusia. Mereka perlu berkarya dan masalah subjek yang ada kini adalah ia terlalu rigid sehinggakan semuanya seakan boleh disusun seperti bermain blok kayu. Bagaimana hendak kita terapkan elemen Berguru Demi Ilmu jika semua boleh dicatur. Kurangkan  subjek dan lebihkan tema yang perlu kepada kanak-kanak dan remaja adalah lebih penting dengan tema Hari Guru 2020.
Membina rohani dalam diri sangat sukar dengan kaedah sekarang. Guru Pendidikan Islam mengharapkan A berbanding menghayati dan mendalami ilmu itu sendiri. Pendidikan Moral juga begitu. Semua nilai adalah dihafal untuk menjawab peperiksaan. Bagaimana kita nak ubah mereka mulai 2020 ini. Kandungan terlalu banyak menyukarkan mereka membuat penghayatan tentang nilai kemanusiaan itu sendiri. 
Isu intelek adalah lebih sulit untuk dimulakan dengan konsep Berguru Demi Ilmu. Kecenderungan mereka pelbagai. Minat mereka pelbagai. Walaupun kita telah menyediakan acuan berdasarkan kecenderungan tetapi kita masih meletakkan nilai manusia berdasarkan pekerjaan. Berhentilah. Jangan lagi ada yang mengandaikan bahawa orang terhebat adalah pekerjaan ini dan kerja itu hanya kerja biasa. Macam mana kita nak beritahu mereka bahawa setiap ilmu yang ada dapat adalah untuk memberi manfaat kepada manusia lain. 
Untuk membina Generasi selepas Covid 19 sebagai generasi baharu. Frasa kedua yang menjadi implikasi kepada Berguru Demi Ilmu iaitu Bina Generasi Baharu.
Generasi Baharu yang kita ingin bina perlu perubahan secara total. Semua Bahagian di Kementerian Pendidikan dahulu berubah dahulu. Cukuplah melabelkan sekolah dan kelas. Mengukur melalui akademik patut dihukum selepas ini. Kita cuba dan laksanakan ini sehingga mereka berusia 15 tahun. Jika kita berjaya dalam masa 9 tahun maka kita boleh lihat murid-murid berusia 16 tahun kita lebih berdaya saing di mana mereka akan mempunyai kompetensi diri, keyakinan, perwatakan yang mampu menjadi generasi yang hebat. 
Jangan berlengah lagi untuk memulakan . selepas 9 tahun maka kita akan masuk 2030. Kemana hala tuju negara? Kalau dulu kita mungkin lihat TS 25 mampu dicapai tetapi pencapaian yang bagaimana? Adakah Pengurusan Berasaskan Sekolah akan Berjaya? 
Tema ini amat sesuai untuk membuat perubahan.  Guru perlu berubah 100 peratus termasuk yang ada di institusi pendidikan atau universiti. Jika perlu, guru bertaraf kontrak adalah perlu, lakukan nya. 
Mungkin kaedah 20 tahun + 10 tahun untuk pekerjaan boleh difikirkan bagi menjadikan pendidikan negara kita lebih mampan. In Sha Alllah.
* Ini hanyalah pandangan penulis sahaja dan tidak mewakili mana-mana jabatan atau organisasi.