Friday, September 15, 2017

Travelog jantung 1

3 september 2017
Kami bertolak balik ke KL dalam waktu asar. Harapan yang ada ialah perjalanan yang lancar dan dipermudahkan. Masuk melalui plaza tol Alor Setar Utara kenderaan bergerak lancar walaupun agak banyak. Tidak sampai 15 minit, semua kenderaan bersusun menghala ke selatan.

Satu jam perjalanan, kami keluar melalui tol Bertam dan singgah minum bersama keluarga Syukur yang akan bermalam di situ kerana tidak larat untuk meneruskan perjalanan.  Perjalanan diteruskan dan rupanya ada ahli kami yang belum bersolat asar dan sambil berdoa agar dipermudahkan urusan, solat asar dan jamak maghrib serta isyak kami lakukan di rnr Juru.

Bermulalah kembali satu perjalanan yang dijangka akan sesak sehingga ke KL. Hujan lebat dan reda silih berganti dan semakin perlahan setiap laluan apabila ada beberapa kenderaan berat turut memeriahkan perjalanan.

Setiba di Kuala Kangsar, trafik menjadi terlalu sesak dan begitu perlahan seolah olah ada kemalangan di hadapan. Tiada exit yang boleh kami keluar melainkan di simpang pulai. Ya Allah, mengikut goggle maps, 3 jam lagi baru kami akan sampai ke situ. Ahli keluarga sudah melelapkan mata. 10kmj dengan rasa sejuk dan ingin membuang air menyebabkan perasaan bercampur baur. Alhamdulillah, di exit Ipoh Selatan, ada tandas yang boleh digunakan. Melintasi setiap laluan tol dan perasaan amat lega kerana dapat melepaskan hajat. 1 jam kemudian, aku dapat keluar di simpang pulai dan terus melelapkan mata buat seketika.

Tersedar dalam pukul 4 pagi, aku teruskan  pemanduan ke selatan. Bila tiba di Tapah, aku keluar dari tol dan sekali lagi melelapkan mata. Selepas solat subuh, perjalanan diteruskan.

Friday, September 1, 2017

Aku dan Dia

18 tahun kami bersama
Melayar bahtera keluarga
Hidup ceria dan bahagia
Moga kekal ke hujung nyawa

Gelak tawa tambah mesra
Sekali sekala berair mata
Lumrah hidup kita manusia
Tak terlepas salah dan dosa

Mula mula hidup berdua
Bertambah pula satu dan dua
Kami sepakat seia dan sekata
Hidup sekadarnya dalam dunia

Dengan rahmat Yang Maha Esa
Setiap waktu dititipkan doa
Biar bahagia selamanya
Kekal hingga ke syurga

Thursday, August 31, 2017

Kota Bharu baharu

Sungai Kelantan mengalir dari hulu
Menuju ke laut china selatan
Bagaikan anak yang sedang tidur
Namun mengganas di musim tengkujuh

Terlalu banyak sungai di merata
Dalam dunia timur dan barat
Menjadi nadi anak merdeka
Mencari rezeki di air dan darat

Kota Bharu sudah berubah
Deltanya terus subur berkembang
menjadi cahaya seri wajah
Tempat bersemadi cik siti wan kembang

Bangunan telah mula meninggi
Walau sekadar menyapa langit
Orang kota bharu terus berdikari
Di setiap pagi mereka bangkit

Doaku untuk kota bharu
Sungai ini sumber rezeki
Berkat doa tuan guru
Tempat membuang segala daki

Kini kita menghitung hari
Akan tiba masa yang pasti
Jangan mudah lupa diri
Di bawah bulan kita bersaksi

Andai pelanduk lupakan jerat
Tiada apa yang tinggal lagi
Bertahun tahun Islam mengikat
Jangan dibiar berlalu pergi

Wednesday, August 30, 2017

Cahaya telah menjelma

Fajar telah menjelma di waktu sunyi
Kala sang pendeta sedang mengolah bait bait indah
Seorang murabbi sedang berbicara dengan penciptanya
Sedang aku masih lena diulit mimpi

Cahaya telah semakin terang
Insan pelbagai darjat membuka mata
Atas desakan untuk terus hidup
Sayang bukannya atas cahaya keimanan

Setiap pagi yang dingin ini
Hanya segelintir yang ikhlas untuk bangkit
Demi menyahut seruan azan
Yang memanggil hamba ke pangkuan

Kerasnya hati yang sudah cintakan dunia
Rela semuanya demi sesuap nasi
Sedangkan rezekinya sudah ketentuan Ilahi
Namun tiada berdaya untuk bersama dalam saf iman

Tuesday, August 29, 2017

HUSM

Malam tadi naik bas dari kajang untuk pulang ke kampung. Tidur selepas 15 minit bergerak dan tersedar di Gua Musang. Alas perut dengan roti serta qasarkan solat isyak. Terkejut bila bas dah berlabuh di stesen bas pasir puteh. Ambil keputusan untuk berjalan kaki pulang ke rumah ayah dan bonda.
Alhamdulillah dapat berjemaah subuh di masjid dan makan nasi belauk sebelum bergerak dengan kereta adinda untuk bawa ayahanda ke HUSM. Temujanji dengan oftamologi

Saturday, August 26, 2017

Anak muda itu

Dia datang dari jauh nun selatan tanah air
Kerana mencari rezeki halal
Menjanjikan laba di tanah baharu
Kerana di sana kemarau melanda

Dek janji sejak azali
Antara hamba dan sang pencipta
Aku hadir sebagai khalifah Mu
Tiang agama tetap terpelihara

Azan berkemundang bukan ditunggu
Sebaik mukmin awal menanti
Maafkan saya bolehkah kita susuli
Kerana disana imam menanti

Tahniah dari ku pada mu
Anak muda pemandu uber
In sha Allah jika sudah namanya rezeki
Akan tetap datang mencari

Friday, August 25, 2017

Khutbah jumaat 25 ogos

Tajuk khutbah: Mempertahankan kemerdekaan tanggung jawab bersama

Bersyukur dapat merayakan kemerdekaan untuk 60 tahun. Good governance menjadi tanggung jawab bersama.

Pengukuhan akidah dan syariat mesti ada dan kukuh  pada pemimpin dan rakyat.

Keutamaan memajukan negara dengan elakkan rasuah, pecah amanah serta adil, jujur, berintegriti dan bertanggung jawab

Mengamalkan konsep negara berkebajikan untuk kesejahteraan

Rakyat mesti tekad mempertahankan negara dari anasir luar yang ingin menghancurkan negara

Belanjakan ke jalan Allah dan kamu tidak akan dizalimi

Umat islam mesti pertahankan kemerdekaan ikut akidah dan syariat islam

Pengisian kemerdekaan dengan menjauhi unsur taghut