Friday, July 21, 2017

Diari sekeping hati

Sedang duduk makan roti canai di sebuah kedai makan. Berlabuh punggung dan menikmati rezeki dari Allah. Fizikal kita hanya di situ. Jasmani kita tidak kemana. Tetapi, bagaimana dengan hati? Adakah kita fokus kepada makanan yang terhidang atau jauh menerawang ke hujung dunia. Adakah kita patut membiarkan hati kita merantau jauh sedangkan kita sedang menghadap rezeki. Itulah dunia tanpa sempadan. Kita jarang memenjarakan hati kita, kita bebas kemana mana dan melakukan apa yang kita mahu semahunya dengan sekeping hati.

Tuesday, July 4, 2017

Mencari ahli kugiran

Pagi pagi dapat emel dari seorang pegawai kementerian. Senarai lengkap pelajar yang mengikuti uji bakat seni. Ada 3 orang yang lulus vokal dan 9 orang yang diperaku sebagai pemain gitar. Sesuatu bermain di fikiran. Bagaimana bakat mereka hendak dikembangkan?

Dengan bakat bercakap yang ada, aku menghubungi satu syarikat dan memperkenalkan diri serta tujuanku. Bagus maklumat yang aku terima.tetapi sayang masa nya terlalu lama untuk memperolehi sijil muzik.

Sekali lagi aku melayari internet dan tertarik dengan satu iklan. Rupanya mereka memang berminat dengan idea ku. Alhamdulillah, surat telah diemelkan untuk perbincangan lanjut. Harap ada sinarnya. Terima kasih Pusat Seni.dan Kebudayaan UTC Melaka

Monday, July 3, 2017

Konvensional tapi bermakna

Balik kampung tengok album lama menguatkan semangat untuk mendokumenkan foto yang ada dalam gallery handphone. Sebanyak 286 keping telah diabadikan kerana kami percaya ia akan menjadi kenangan pada suatu masa nanti.

Salam Aidil Fitri

Alhamdulillah sambutan raya yang sederhana tetapi meriah. Memilih untuk beraya di dua kampung tentunya menggembirakan hati kedua orang tua.
Hari Raya adalah kerja agama namun kadang kala telah bercampur dengan adat dan budaya. Budaya ziarah menziarahi perlu diterapkan ke dalam jiwa anak anak supaya nanti mereka tidak lupa tentang ajaran agama yang memberatkan hubungan silaturrahim terpelihara.